GoodStats
Pencarian
Masuk

Papua dan NTT Masih Mengandalkan Kayu Bakar Sebagai Bahan Bakar Memasak

Di Provinsi Papua dan NTT, kayu bakar masih menjadi bahan bakar utama untuk memasak. Persentase dua provinsi ini jauh di atas rata-rata nasional di tahun 2021.

Papua dan NTT Masih Mengandalkan Kayu Bakar Sebagai Bahan Bakar Memasak Ilustrasi│Zoran Photographer/Shutterstock

Berdasarkan data BPS (Badan Pusat Statistik), Provinsi Papua dan Nusa Tenggara Timur menjadi dua provinsi yang masih menggunakan kayu sebagai bahan bakar utama untuk  memasak di tahun 2021. Keduanya memiliki persentase penggunaan kayu di atas 50 persen.

Persentase penggunaan kayu sebagai bahan bakar utama memasak di Papua adalah sebesar 64,67 persen, sedangkan di Nusa Tenggara Timur adalah sebesar 69,28 persen. Dalam data tersebut, tidak ada provinsi lain yang memiliki persentase di atas 50 persen selain kedua provinsi tersebut.

Sedangkan persentase rata-rata penggunaan kayu sebagai bahan bakar utama memasak nasional berada di angka 11,76 persen. Setidaknya ada 14 provinsi, termasuk Papua dan NTT yang memiliki persentase di atas rata-rata nasional.

Sedangkan provinsi dengan persentase penggunaan kayu terendah adalah DKI Jakarta dengan 0,03 persen. Angka tersebut sangatlah kecil jika dibandingkan dengan besarnya populasi DKI Jakarta.

5 Provinsi dengan Persentase Penggunaan Kayu Bakar Sebagai Bahan Bakar Masak Utama Tertinggi di Tahun 2021│GoodStatst

 

Tingginya penggunaan kayu untuk bahan bakar memasak yang tinggi di Papua dan NTT disebabkan oleh sejumlah faktor. Faktor tersebut antara lain adalah faktor ekonomi, budaya, hingga faktor lingkungan.

Faktor ekonomi adalah salah satu faktor utama, dimana masyarakat di dua provinsi tersebut tidak banyak yang mampu membeli kompor dan gas lpg. Selain itu, masyarakat di dua provinsi tersebut juga masih banyak yang tinggal di wilayah rural, dimana masih banyak kebun atau hutan yang menyediakan banyak kayu bakar untuk memasak. Faktor yang kedua ini tentu adalah hal yang sulit ditemui di perkotaan besar seperti di Jakarta, sehingga membuat angka penggunaan kayu bakar di Jakarta juga sangat sedikit.

Meski secara finansial penggunaan kayu bakar lebih terjangkau bagi masyarakat kelas bawah, tetapi penggunaan kayu sebagai bahan bakar memasak tidak baik untuk kesehatan. Memasak menggunakan kayu bakar dapat menyebabkan gangguan saluran pernapasan yang disebabkan asap dari pembakaran kayu. Jika terlalu sering, penggunaan kayu bakar bahkan dapat memicu gangguan paru-paru dan kanker.

Penulis: Rangga Hadi Firmansyah
Editor: Iip M Aditiya

Artikel Sebelumnya Serba-Serbi perkembangan TikTok
Artikel Selanjutnya Melihat Lebih Jelas Permasalahan Hutan dan Dampaknya di Indonesia
Konten Terkait

Dengan melakukan pendaftaran akun, saya menyetujui Aturan dan Kebijakan di GoodStats

atau

Untuk mempercepat proses masuk atau pembuatan akun, bisa memakai akun media sosial.

Hubungkan dengan Google Hubungkan dengan Facebook