Bagaimana Kiprah Pemuda Indonesia di Sektor Pertanian?

Data BPS menunjukkan bahwa hanya 19,18 persen pemuda berkecimpung di sektor pertanian pada tahun 2021.

Bagaimana Kiprah Pemuda Indonesia di Sektor Pertanian? Ilustrasi pemuda bekerja di sektor pertanian | Odua Images/Shutterstock

Sebanyak 64,92 juta jiwa pemuda Indonesia merupakan aset yang memiliki kiprah penting bagi kemajuan Indonesia dalam berbagai sektor, tanpa terkecuali sektor pertanian. Namun pada kenyataannya, minat pemuda berkiprah di sektor pertanian tidak sepopuler dibandingkan dengan sektor industri dan jasa.

Meskipun lapangan usaha pertanian masih menjadi primadona dengan menyerap banyak tenaga kerja yakni 37,13 juta penduduk di Indonesia pada tahun 2021, namun rata-rata umur penduduk yang bekerja di sektor ini sudah tidak dapat dikatakan muda lagi yaitu di kisaran umur 46 tahun.

Padahal, hampir seperempat total penduduk Indonesia merupakan kaum pemuda dan Indonesia akan menerima bonus demografi dalam beberapa tahun ke depan. Golongan penduduk berusia 16 sampai 30 tahun ini merupakan kelompok usia produktif yang dibutuhkan kontribusinya sebagai agen perubahan dan mengisi berbagai peran penting di masyarakat.

2021
Persentase pemuda bekerja menurut lapangan usaha utama tahun 2021 | Angelia/GoodStats

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa pada tahun 2021, hanya 19,18 persen pemuda yang bekerja di sektor pertanian. Sementara itu 25,02 persen di antaranya bekerja di sektor industri dan mayoritas sebesar 55,80 persen bekerja di sektor jasa.

Pemuda yang bekerja di sektor pertanian memiliki kisaran penghasilan yang bervariasi. Mayoritas pemuda yang bergerak di sektor ini memiliki penghasilan antara 1 hingga kurang dari 2 juta rupiah per bulan dengan persentase 36,55 persen. Sementara 36,15 persen di antaranya memiliki penghasilan di bawah 1 juta per bulan.

Pemuda Papua paling banyak berkecimpung di sektor pertanian

Papua menduduki peringkat pertama sebagai provinsi dengan jumlah pemuda bekerja di sektor pertanian terbanyak di Indonesia. Total pemuda Papua bekerja di sektor pertanian mencapai 73,05 persen pada tahun 2021.

tahun 2021
Provinsi dengan persentase pemuda bekerja di sektor pertanian terbesar tahun 2021 | Angelia/GoodStats

Kemudian di posisi ke-2, sebesar 45,97 persen pemuda di Nusa Tenggara Timur (NTT) bekerja di sektor pertanian. Persentase ini memiliki jarak yang cukup jauh bila dibandingkan dengan Papua di posisi ke-1.

Kalimantan Barat menempati posisi ke-3 dengan persentase pemuda yang bekerja di sektor pertanian sebesar 37,46 persen. Berikutnya, Sulawesi Barat berada di posisi ke-4 dengan persentase sebesar 36,87 persen dan Sulawesi tengah di posisi ke-5 yakni sebesar 34,97 persen.

Sementara itu, DKI Jakarta menjadi provinsi dengan persentase pemuda bekerja di sektor pertanian paling kecil yakni sebesar 0,40 persen pada tahun 2021.

Mayoritas tidak tamat SD

Saat ini, mayoritas pemuda yang bekerja di sektor pertanian masih didominasi dari daerah pedesaan yakni sebesar 37,13 persen. Bila ditinjau menurut tingkat pendidikan, lebih dari setengah total pemuda yang bekerja di sektor pertanian, tepatnya sebesar 57,62 persen tidak menamatkan pendidikan di tingkat sekolah dasar (SD).

tahun 2021
Tingkat pendidikan pemuda yang bekerja di sektor pertanian tahun 2021 | Angelia/GoodStats

Fakta lain mengungkapkan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan, jumlah pemuda yang berkecimpung di sektor pertanian menjadi semakin sedikit. Hal tersebut dibuktikan dengan hasil Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas) bulan Agustus 2021, di mana hanya 3,81 persen pemuda tamat pendidikan di jenjang perguruan tinggi yang menempuh karir di sektor pertanian.

Beberapa stigma beredar di masyarakat mengenai prospek sektor pertanian yang tidak menjanjikan. Stigma ini mendorong kurangnya minat pemuda untuk mengembangkan sektor pertanian dibandingkan dengan sektor industri maupun jasa.

Akibatnya, produktivitas tenaga kerja khususnya pemuda di sektor pertanian relatif paling rendah dibandingkan sektor lainnya. Padahal sektor pertanian memiliki peran vital di Indonesia yang notabene statusnya adalah negara agraris.

Sektor pertanian berpengaruh besar dalam hal menunjang ketahanan pangan, stabilitas nasional, serta penghasil devisi negara. Kekayaan Indonesia dalam sektor ini seharusnya bisa menjadi modal yang kuat untuk memacu pertumbuhan ekonomi negara.

Adopsi teknologi dan kontribusi gagasan dari generasi muda terus dibutuhkan untuk memajukan sektor pertanian ke tingkat yang lebih tinggi. Kontribusi pemuda juga dibutuhkan untuk menghapus stigma di masyarakat mengenai sektor pertanian, sehingga regenerasi pekerja di sektor ini dapat terus tumbuh seiring berjalannya waktu.

Penulis: Diva Angelia
Editor: Iip M Aditiya

Artikel Sebelumnya 10 Negara Penghasil Energi Nuklir Terbesar 2021
Artikel Selanjutnya Menilik Kekayaan Laut Indonesia yang Berlimpah, Apa Saja?
Konten Terkait