Menilik Kekayaan Laut Indonesia yang Berlimpah, Apa Saja?

Laut Indonesia selalu menyimpan sumber daya yang berlimpah, baik itu dalam bentuk kekayaan sumber daya laut hayati maupun non hayati.

Menilik Kekayaan Laut Indonesia yang Berlimpah, Apa Saja? Laut Indonesia | Ana Flasker/Shutterstock

Sebanyak 17.499 pulau di Indonesia membentang di antara Sabang sampai Merauke dengan total luas wilayah mencapai 7,81 juta kilometer persegi (km2). Dua pertiga luas wilayah Indonesia tepatnya sebesar 5,8 juta km2 merupakan wilayah perairan dengan 81 ribu km garis pantai.

Secara lebih rinci, 3,25 juta km2 merupakan luas wilayah lautan sementara 2,55 juta km2 merupakan luas wilayah Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE). Status Indonesia ditetapkan sebagai negara kepulauan melalui Deklarasi Djuanda pada tahun 1957 yang diperkuat dengan Konvensi Hukum Laut atau United Nations Convention on the Law of the Sea (UNCLOS).

Bila ditinjau dari segi geopolitik, posisi laut Indonesia sangat strategis sebab berada di antara Samudra Pasifik dan Hindia. Hal ini menjadikan laut Indonesia sebagai jalur perdagangan global yang menghubungkan kawasan Asia Pasifik dan Australia.

luas
Kekayaan laut Indonesia | Angelia/GoodStats

Tidak hanya posisi yang strategis bagi jalur perdagangan, laut Indonesia juga dikaruniai dengan keanekaragaman sumber daya alam. Dilihat dari kekayaan biota laut, Indonesia menyimpan sekitar 8.500 spesies ikan, 555 spesies rumput laut, dan 950 biota terumbu karang.

Salah satu potensi terbesar laut Indonesia ialah sumber daya perikanan. Indonesia merupakan salah satu negara eksportir komoditas laut dan perikanan terbesar di dunia dan hingga saat ini masih giat mengupayakan peningkatan nilai ekspor di sektor ini.

Di tengah pandemi, ekspor perikanan Indonesia justru meningkat

Secara global, pandemi Covid-19 berdampak pada penurunan nilai ekspor perikanan. Dilansir dari Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), total nilai ekspor perikanan dunia mencapai 152 miliar dolar AS, turun 7 persen dibandingkan capaian tahun 2019.

Beberapa negara seperti China mengalami penurunan ekspor perikanan sebesar 7,8 persen, Norwegia turun 7,5 persen, Vietnam turun 2,1 persen, India turun 15,1 persen, Thailand turun 2,2 persen, dan Ekuador turun 1,5 persen.

Sementara itu, nilai ekspor perikanan Indonesia justru meningkat di tengah gempuran pandemi Covid-19. Tercatat pada tahun 2020 nilai ekspor perikanan Indonesia mencapai 5,2 miliar dolar AS, naik 5,7 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Berkat kolaborasi intensif antara eksportir, pemerintah, dan seluruh stakeholders, Indonesia berhasil naik 2 peringkat ke posisi 8 sebagai eksportir utama produk perikanan dunia pada tahun 2020.

Udang jadi komoditas ekspor perikanan unggulan

Potensi perikanan di Indonesia diperkirakan mencapai 12,54 juta ton per tahun yang tersebar baik di wilayah perairan Indonesia maupun ZEE.

2020
Nilai serta komoditas utama ekspor perikanan Indonesia tahun 2020 | Angelia/GoodStats

Berdasarkan komoditas, udang unggul dengan nilai ekspor sebesar 2,04 miliar dolar AS sepanjang tahun 2020. Ekspor udang Indonesia menyumbang 8,8 persen nilai impor dunia.

Sementara posisi ke-2 ditempati oleh kelompok komoditas tuna-cakalang-tongkol (TCT) dengan nilai ekspor sebesar 724 juta dolar AS dan menyumbang 5 persen nilai impor dunia.

Kelompok cumi-sotong-gurita (CSG) menempati posisi ke-3 dengan nilai ekspor sebesar 509 juta dolar AS serta menyumbang 6 persen nilai impor dunia.

Kelompok rajungan-kepiting berada di posisi ke-4 dengan menyumbang nilai ekspor sebesar 368 juta dolar AS dan 6,8 persen nilai impor dunia. Terakhir, rumput laut menyumbang nilai ekspor sebesar 280 juta dolar AS dan 11,4 persen nilai impor dunia.

Terus melaju sepanjang tahun 2021

KKP pun berkomitmen untuk terus memperkuat ketahanan ekonomi, termasuk melalui upaya peningkatan ekspor komoditas kelautan dan perikanan. Setelah berhasil memecahkan rekor pada tahun 2020 saat pandemi Covid-19 baru memasuki Indonesia, nilai ekspor perikanan Indonesia meningkat lagi sepanjang 2021.

Sejak Januari hingga Oktober 2021, nilai ekspor produk perikanan mencapai 4,56 miliar dolar AS, naik 6,6 persen dibanding periode yang sama pada tahun 2020. Udang menyumbang 40 persen total ekspor perikanan Indonesia, TCT sebesar 13 persen, rajungan-kepiting 11 persen, CSG 10 persen, dan rumput laut 6 persen.

Sementara tujuan utama ekspor perikanan Indonesia di antaranya Amerika Serikat sebesar 45 persen, China 15 persen, Jepang 11 persen, negara-negara ASEAN 9 persen, dan Uni Eropa sebesar 6 persen.

Potensi kekayaan laut non hayati yang melimpah ruah

Garam, salah satu potensi non hayati laut Indonesia | KKP

Selain itu, kekayaan non hayati laut Indonesia pun juga melimpah dan belum dikelola secara maksimal. Beberapa di antaranya ialah bioteknologi atau biofarmakologi, pemanfaatan garam, sumber daya mineral dan tambang, energi kelautan, jasa pariwisata, dan transportasi.

Potensi bioteknologi atau biofarmakologi yakni memanfaatkan pengambilan senyawa bioaktif seperti squalene, omega-3, biopolymers dari mikroorganisme, alga, maupun senyawa organik lainnya yang dapat dimanfaatkan untuk produk kesehatan, farmasi, kosmetik, dan sebagainya.

Luasnya laut Indonesia memperkaya potensi jumlah produksi garam serta pemanfaatannya di Indonesia. Tidak hanya digunakan sebagai sumber makanan, adapun garam dapat dimanfaatkan untuk industri farmasi, pertanian (fungisida dan pestisida), kosmetik, serta sebagai media pengobatan.

Laut Indonesia juga menyimpan sumber daya mineral dan tambang seperti minyak bumi, gas alam, dan sebagainya. Selain sumber daya mineral dan tambang yang tidak dapat diperbarui, laut Indonesia juga memiliki potensi non hayati yang dapat diperbarui dan dikembangkan sebagai sumber energi terbarukan seperti konversi energi panas laut atau ocean thermal energy conversion, dan masih banyak lagi.

Tidak hanya kaya akan sumber dayanya yang dimanfaatkan untuk kebutuhan manusia, Indonesia juga memiliki potensi keindahan laut yang dapat dikelola sebagai jasa pariwisata berbasis wisata bahari yang menunjukkan keindahan serta keanekaragaman flora dan fauna laut Indonesia.

Terakhir, Indonesia telah mengembangkan upaya mempercepat jalur distribusi melalui tol laut. Wilayah yang luas dengan letak geografis strategis sangat memungkinkan Indonesia untuk membangun jalur distribusi atau pelayaran baik skala nasional maupun internasional. Pengembangan jasa transportasi di laut Indonesia juga diharapkan dapat mendorong pemanfaatan potensi laut secara lebih maksimal.

Penulis: Diva Angelia
Editor: Iip M Aditiya

Artikel Sebelumnya Bagaimana Kiprah Pemuda Indonesia di Sektor Pertanian?
Artikel Selanjutnya Negara ASEAN dengan Produksi Padi Terbanyak, Indonesia Juaranya
Konten Terkait