Tingkat Inflasi Pangan di ASEAN 2022, Indonesia Peringkat Berapa?

Situasi global yang dipenuhi ketidakpastian saat ini menyebabkan inflasi di berbagai negara. Salah satunya ialah harga bahan pangan yang semakin melonjak.

Tingkat Inflasi Pangan di ASEAN 2022, Indonesia Peringkat Berapa? Ilustrasi inflasi pangan | Maxx-Studio/Shutterstock

Melonjaknya harga komoditas pangan serta energi dunia dalam beberapa bulan terakhir telah menyebabkan tingkat inflasi yang tinggi di berbagai negara di dunia. Peningkatan inflasi ini turut menyebar hingga ke Asia Tenggara dan memberikan imbas kenaikan harga komoditas kepada negara-negara ASEAN, termasuk di Indonesia.

Kenaikan harga bahan pangan yang disebabkan oleh berbagai peristiwa seperti terganggunya rantai pasokan atau supply chain, perang antara Rusia dan Ukraina, gagal panen, serta kurs dolar Amerika Serikat yang semakin menguat menyebabkan harga bahan pangan impor kian mahal. Hal ini menyebabkan bahan pangan kian sulit untuk dijangkau masyarakat menengah ke bawah.

Melansir dari Tradingeconomics (01/12/2022), peningkatan inflasi bahan pangan tertinggi pada negara ASEAN dialami oleh Laos yang terdampak peningkatan sebesar 35,5 persen secara year-on-year (YoY) pada bulan September 2022.

Tingkat inflasi bahan pangan di ASEAN per 1 Desember 2022 | GoodStats

Selanjutnya, peningkatan harga pangan terbesar kedua dialami oleh Myanmar yakni sebesar 16,06 persen YoY pada bulan Juli 2022. Kedua negara tersebut adalah negara yang mengalami inflasi di atas 10 persen untuk harga bahan pangan di ASEAN saat ini.

Selanjutnya adalah Thailand dengan kenaikan harga bahan pangan sebesar 9,82 persen. Posisi ke-4 diduduki oleh Indonesia dengan inflasi bahan pangan sebesar 7,91 persen. Inflasi harga bahan pangan ini dapat dirasakan dari naiknya harga komoditas pangan beberapa bulan terakhir seperti cabai rawit, tepung terigu, dan sejenisnya.

Adapun negara ASEAN dengan kenaikan terbesar di posisi ke-5 adalah Filipina yang mengalami inflasi bahan pangan senilai 7,4 persen. Secara berurutan di posisi ke-6 hingga ke-10 negara dengan tingkat inflasi pangan tertinggi di ASEAN diraih oleh Brunei Darussalam (7 persen), Singapura (6,9 persen), Malaysia (6,8 persen), Kamboja (4,31 persen), serta Vietnam (2,41 persen).

Kamboja dan Vietnam merupakan 2 negara ASEAN yang memiliki tingkat inflasi pangan di bawah 5 persen. Adapun keseluruhan data peningkatan inflasi harga pangan merupakan perbandingan secara YoY dengan tahun sebelumnya.

Penulis: Diva Angelia
Editor: Iip M Aditiya

Konten Terkait

Penghasilan Berkisar Rp3 Juta, Apakah Buruh di Indonesia Sudah Sejahtera?

Waktu berjalan, kebijakan bergantian, upah masih stagnan. Dengan upah 1-3 juta, apakah buruh di Indonesia sudah merasakan kesejahteraan?

Intip Keberhasilan 4 Program Serupa Tapera di Negara Lain, Efektif di Indonesia?

Kebijakan Tapera menuai pro dan kontra di tengah capaian target kuartal I. Maka, pemerintah perlu mengevaluasi dengan mempelajari program serupa di negara lain.

Terima kasih telah membaca sampai di sini

Dengan melakukan pendaftaran akun, saya menyetujui Aturan dan Kebijakan di GoodStats

atau

Untuk mempercepat proses masuk atau pembuatan akun, bisa memakai akun media sosial.

Hubungkan dengan Google Hubungkan dengan Facebook
Student Diplomat Mobile
X