Indonesia Jadi Negara dengan Nilai Belanja Iklan Terbesar di Pasar Asia, Capai US$19,2 Miliar Pada 2022

Menurut laporan Nielsen, Indonesia berhasil menduduki peringkat teratas dengan nilai belanja iklan terbanyak di pasar Asia sebesar US$19,2 miliar pada 2022.

Indonesia Jadi Negara dengan Nilai Belanja Iklan Terbesar di Pasar Asia, Capai US$19,2 Miliar Pada 2022 Ilustrasi periklanan digital | Song_about_summer/Shutterstock

Pengeluaran untuk iklan global terus meningkat selama virus Covid-19 menghentikan banyak industri. Untungnya, pasar iklan di dunia mencatatkan pertumbuhan yang sehat di tahun 2021 dan diperkirakan akan terus stabil hingga beberapa tahun mendatang.

Menurut data dari Research and Markets, pasar periklanan global berhasil mencapai nilai US$590,3 miliar pada tahun 2021. Diharapkan, sektor ini akan terus tumbuh dan mencapai nilai US$792,7 miliar pada tahun 2027, serta mengalami tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 5,04% selama periode 2021 hingga 2027.

Mengutip perusahaan informasi media global Nielsen, investasi pada industri periklanan di wilayah Indonesia, Thailand, Singapura, Malaysia, Filipina, Korea Selatan, dan Taiwan melonjak hingga hampir menyentuh US$55 miliar pada 2022.

Kenaikan nilai investasi tersebut paling banyak disumbang segmen iklan televisi yang tumbuh dengan nilai US$36,3 miliar pada tahun 2022. Ini diikuti oleh segmen iklan digital dan radio dengan nilai investasi masing-masing senilai US$9,2 miliar dan US$4,1 miliar.

Berdasarkan wilayah-wilayah tersebut, Indonesia berhasil menjadi negara dengan nilai belanja iklan terbesar. Pada 2022, Nielsen mencatat nilai belanja iklan Indonesia mencapai US$19,2 miliar dan pertumbuhannya sebesar 5,02% dari tahun 2021.

Nilai belanja iklan di pasar Asia menurut Nielsen pada 2022 | Goodstats

Sementara, Filipina menempati peringkat kedua dengan nilai US$18,8 miliar pada 2022. Selanjutnya, diikuti oleh Korea Selatan dan Thailand dengan nilai belanja masing-masing sebesar US$8,7 miliar dan US$3,6 miliar.

Terkait besarnya nilai investasi pada industri periklanan tersebut, Arnaud Frade selaku Presiden Nielsen Asia menyebut bahwa para investor telah melihat pasar ini sebagai cara terbaik dan hemat untuk mempromosikan produknya dan meraih lebih banyak konsumen.

“Besaran nilai investasi untuk tahun 2022 ini menunjukkan bahwa para pemasar mendukung iklan sebagai cara terbaik dan paling hemat biaya untuk menghubungkan merek dengan konsumen,” ujarnya dikutip dari rilis.

Penulis: Nada Naurah
Editor: Iip M Aditiya

Konten Terkait

Impor Gandum dan Meslin Indonesia Mencapai Rekor Tertinggi pada 2023

Impor gandum dan meslin Indonesia pada tahun 2023 mencapai angka yang cukup tinggi, mencapai 10,58 ribu ton dengan total nilai mencapai US$3,66 miliar.

Daftar 5 Kota dengan Biaya Hidup Termurah di Indonesia

5 kota ini memiliki biaya hidup termurah di Indonesia, bahkan ada yang mencapai Rp5,37 juta per bulannya.

Terima kasih telah membaca sampai di sini

Dengan melakukan pendaftaran akun, saya menyetujui Aturan dan Kebijakan di GoodStats

atau

Untuk mempercepat proses masuk atau pembuatan akun, bisa memakai akun media sosial.

Hubungkan dengan Google Hubungkan dengan Facebook
Student Diplomat Mobile
X