Presiden Jokowi Ajak Pelaku Industri Otomotif Berorientasi ke Ekspor, Seberapa Banyak Angka Penjualan Mobil di Indonesia?

Dalam pembukaan IIMS 2023, presiden mengajak seluruh pelaku industri otomotif untuk berorientasi kepada ekspor dan penggeseran tren otomotif berbasis listrik

Presiden Jokowi Ajak Pelaku Industri Otomotif Berorientasi ke Ekspor, Seberapa Banyak Angka Penjualan Mobil di Indonesia? Presiden Joko Widodo saat membuka Indonesia International Motor Show (IIMS) pada Kamis (16/2) | Muchlis Jr/BPMI Setpres

Presiden RI Joko Widodo menyebut industri otomotif Indonesia saat ini sedang memiliki prospek yang cerah. Hal tersebut diungkapkannya saat meresmikan pameran otomotif Indonesia International Motor Show 2023 di Ji Expo Kemayoran, Jakarta pada Kamis (16/2) lalu.

Dalam sambutannya, Jokowi menyatakan bahwa pertumbuhan industri otomotif Indonesia meningkat sangat signifikan di tiap tahunnya. Pada 2022 lalu, penjualan mobil mengalami peningkatan di angka 18 persen dan motor sebesar 3,3 persen. Angka penjualan yang tinggi ini membuat efek baru, yakni kemacetan di jalan raya.

"Akibatnya, kita sekarang macet di mana-mana. Di Jakarta macet, saya pergi ke Surabaya macet, ke Bandun macet, terakhir ke Medan macet, karena memang penjualannya mencapai angka, untuk mobil 1.084.000 dan untuk kendaraan bermotor 5.221.000. Angka yang sangat besar sekali," ucap Joko Widodo dilansir situs resmi Presiden RI (16/2).

Angka penjualan mobil dalam negeri dalam lima tahun terakhir | GoodStats

Data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) dilansir Perupadata menyebut angka penjualan mobil di Indonesia sempat mengalami penurunan pada 2020, tetapi kembali naik dalam dua tahun terakhir. Pada 2019, tingkat penjualan mobil berada pada angka 1.043.017 kendaraan dan turun ke 578.762 kendaraan pada 2020.

Pada 2021, angka tersebut kembali naik ke 863.348 kendaraan dan mencapai angka satu juta kembali pada 2022. Pada 2023, penjualan dalam negeri ditargetkan akan mengalami penurunan ke angka 960 ribu kendaraan.

Dalam kesempatan itu pula, presiden mengajak kepada seluruh pelaku industri otomotif untuk lebih berorientasi kepada ekspor dan penggeseran tren otomotif berbasis listrik. Ia meyakinkan, pemerintah terus mendorong tren otomotif berbasis listrik dari hulu ke hilir agar ekosistem besar mobil listrik segera dapat menjadi supply chain global.

"Supaya tidak macet, saya mengajak seluruh (pelaku) industri otomotif untuk lebih berorientasi pada ekspor. Memang peningkatannya sudah cukup tajam dari tahun 2021 ke tahun 2022, dari 300 ribu kurang lebih, sudah naik ke hampir 600 ribu," ucap Presiden Joko Widodo.

"Ini saya juga ingin mengucapkan terima kasih pada (pelaku) industri otomotif yang sudah meningkatkan ekspornya hampir 100 persen, tapi kita masih kalah dengan Thailand. Sehingga saya ingin mendorong lagi, agar ekspornya makin tinggi dan naik setiap tahunnya," lanjutnya.

Penulis: Raihan Hasya
Editor: Iip M Aditiya

Konten Terkait

Rata-Rata Pendapatan Pekerja "Freelance" dari Berbagai Sektor di Indonesia

Perbedaan pendapatan antara berbagai sektor ini mencerminkan beragamnya jenis pekerjaan dan keterampilan yang diperlukan oleh para freelancer.

Target Pembangunan Indonesia Tahun 2025, Kemiskinan Harus Turun 8%

Pemerintah Indonesia telah menetapkan sasaran pembangunan untuk periode 2025 dengan fokus pada penurunan tingkat kemiskinan sebesar 8%.

Terima kasih telah membaca sampai di sini

Dengan melakukan pendaftaran akun, saya menyetujui Aturan dan Kebijakan di GoodStats

atau

Untuk mempercepat proses masuk atau pembuatan akun, bisa memakai akun media sosial.

Hubungkan dengan Google Hubungkan dengan Facebook