Negara dengan Tingkat Kepercayaan Polisi Tertinggi 2023

Beberapa negara miliki masyarakat yang sangat percaya dengan polisi. Namun, Indonesia masih jadi salah satu negara yang tingkat kepercayaannya rendah.

Negara dengan Tingkat Kepercayaan Polisi Tertinggi 2023 Ilustrasi Polisi Baik | Kindel Media/Pexels

Suasana penuh haru menyelimuti barisan pasukan berseragam kala itu (01/07). Di bawah terik matahari yang menyengat, semangat di wajah mereka tetap menyala. Semua ini dilakukan untuk merayakan Hari Bhayangkara ke-78 dengan penuh kebanggaan dan tekad.

Tahun ini, tema yang diusung adalah "Polri Presisi Mendukung Transformasi Ekonomi Inklusif dan Berkelanjutan Menuju Indonesia Emas." Tema ini menunjukkan komitmen Polri untuk mendukung perkembangan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dalam pidatonya pun menyampaikan permintaan maaf atas kesalahan yang pernah terjadi.

"Tak ada gading yang tak retak. Kami mohon maaf atas perbuatan yang menyakiti hati masyarakat. Kami berkomitmen untuk terus berusaha keras dan berubah menjadi lebih baik," ucapnya melalui Tempo.

Ia juga berjanji untuk lebih terbuka terhadap kritik. "Kami akan terus berbenah diri, terbuka terhadap kritik, dan berusaha memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat," tambahnya.

Perayaan ini bukan hanya sekadar merayakan ulang tahun Polri, tetapi juga menjadi momen untuk mengevaluasi kepercayaan masyarakat terhadap polisi. Menurut Survei Kepemimpinan Nasional dari Kompas, Kepolisian masih menjadi institusi yang paling dipercaya publik dengan skor 73,1%.

Baca Juga: Inilah Angka Kepercayaan Publik Pada Penegak Hukum Terkini

Namun, laporan Indeks Kepercayaan Global (IKG) dari IPSOS menunjukkan hanya sekitar 36% masyarakat yang percaya pada kepolisian secara global. Angka ini sedikit lebih rendah dibandingkan kepercayaan terhadap masyarakat biasa.

Walau posisinya tidak berubah dari tahun lalu, angkanya sebenarnya menyusut sebesar 1%. Meski begitu, di beberapa negara ini, kepolisian masih mendapatkan angka kepercayaan yang relatif tinggi.

Baca Juga: Bagaimana Tingkat Kepercayaan Publik Terhadap Polisi?

Di Beberapa Negara ini, Kepercayaan Masyarakat terhadap Kepolisian Tinggi

Negara yang Masyarakatnya Paling Percaya pada Polisi, Sebanyak 22.816 orang dari 31 negara menjadi partisipan dalam survei ini | GoodStats

Dari data yang disajikan, Belanda menempati posisi teratas dengan tingkat kepercayaan terhadap polisi sebesar 55%, menunjukkan hubungan yang kuat antara publik dan kepolisian. Swedia dan Selandia Baru mengikuti di posisi kedua dengan 52%, menggambarkan keberhasilan mereka dalam membangun kepercayaan publik.

Singapura berada di tempat ketiga dengan 51%, diikuti oleh Jerman dengan 50% dan Spanyol dengan 49%. Australia menyusul dengan 48% dan Prancis dengan 47%.

Walau Turki dan Belgia tempati posisi terendah, angka di atas tetap menunjukkan bahwa hampir setengah dari populasinya masih mempercayai kepolisian.

Di sisi lain, kepolisian di beberapa negara masih harus mengejar ketertinggalan akibat tingginya tingkat ketidakpercayaan masyarakat terhadap polisi.

Indonesia Jadi Salah Satu Negara yang Masyarakatnya Kurang Percaya terhadap Polisi

Negara yang Masyarakatnya Paling Kurang Percaya pada Polisi | GoodStats 

Afrika Selatan menempati posisi tertinggi dengan 65% masyarakatnya tidak mempercayai polisi, diikuti oleh Meksiko dan Peru dengan masing-masing 53% dan 52%. Thailand dan Kolombia juga menunjukkan tingkat ketidakpercayaan yang tinggi, masing-masing 47% dan 45%.

Di Indonesia, 43% masyarakatnya tidak percaya pada kepolisian, menunjukkan perlunya Polri untuk terus berbenah. Argentina dan Romania menghadapi tantangan serupa dengan tingkat ketidakpercayaan masing-masing 41% dan 38%. Sementara itu, Korea Selatan dan Hungaria berada dalam posisi lebih baik dengan 36% dan 35%, tetapi masih memerlukan perbaikan.

Tingginya persentase ketidakpercayaan masyarakat Indonesia terhadap kepolisian perlu jadi perhatian serius. Salah satu faktor yang menyebabkan tingginya ketidakpercayaan ini adalah kelalaian dari polisi dalam menjalankan tugasnya. Kekerasan yang melibatkan anggota Polri selama bekerja merupakan contohnya. Untuk itu, laporan Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) terkait kekerasan dan dugaan pelanggaran HAM dapat diperhatikan lebih lanjut.

KontraS sering kali mengungkapkan kasus-kasus di mana anggota kepolisian terlibat dalam tindakan kekerasan dan pelanggaran hak asasi manusia.

Ada 645 Peristiwa Kekerasan yang Melibatkan Anggota Polri

Total Peristiwa Kekerasan yang Melibatkan Polisi di Indonesia | GoodStats 

Berdasarkan pemantauan KontraS, sepanjang Juli 2023-Juni 2024 terjadi peningkatan kekerasan dan dugaan pelanggaran HAM oleh kepolisian. Tercatat 645 peristiwa kekerasan melibatkan anggota Polri, dengan 759 korban luka dan 38 korban tewas.

Rincian peristiwa itu meliputi 460 peristiwa penembakan, 36 pembubaran paksa, 33 intimidasi terhadap masyarakat sipil, dan 52 penganiayaan.

Selain itu, terdapat 35 peristiwa extrajudicial killing yang menewaskan 37 orang. Jumlah peristiwa extrajudicial killing ini meningkat dibanding tahun sebelumnya, meskipun jumlah korbannya berkurang.

Angka-angka tersebut pun soroti perlunya reformasi dalam tubuh Polri. Dengan begitu, kepolisian di Indonesia dapat bekerja menuju hubungan yang lebih positif dengan masyarakat.

Baca Juga: Bagaimana Tingkat Kepercayaan Publik Terhadap Polisi?

Penulis: Intan Shabira
Editor: Editor

Konten Terkait

Cara Berpikir Cepat ala Peserta Clash of Champions: Batasi Penggunaan Gadget

Viral acara Clash of Champions (COC) dari Ruangguru, netizen bertanya-tanya terkait cara belajar. Apakah ada hubungannya dengan pembatasan gadget?

Besar Kandungan Gula dalam Minuman Kemasan, Hati-hati Diabetes

1 minuman soda setara dengan batas konsumsi gula per harinya. Masyarakat harus mulai sadar terkait konsumsi gula pada setiap minuman siap saji.

Terima kasih telah membaca sampai di sini

Dengan melakukan pendaftaran akun, saya menyetujui Aturan dan Kebijakan di GoodStats

atau

Untuk mempercepat proses masuk atau pembuatan akun, bisa memakai akun media sosial.

Hubungkan dengan Google Hubungkan dengan Facebook