Daftar Aksi Demonstrasi Mahasiswa di Indonesia

Sepanjang sejarah Indonesia, ada sejumlah aksi unjuk rasa kalangan mahasiswa. Lalu apa saja peristiwa demonstrasi terbesar di Indonesia?.

Daftar Aksi Demonstrasi Mahasiswa di Indonesia Demnstrasi Mahasiswa di Indonesia | Fajar Grinanda/ Unsplash

Ribuan mahasiswa di seluruh Indonesia menggelar aksi demo menuntut pemerintah atas penolakan tiga periode masa jabatan presiden yang juga mengarah ke penundaan Pemilu 2024. Tidak hanya di lapangan, pergulatan juga terjadi di media sosial yakni perang tagar #MahasiswaBergerak dan #SayaBersama Jokowi.

Setidaknya terdapat empat tuntutan yang disuarakan dalam aksi, yakni mendesak dan menuntut wakil rakyat agar mendengarkan dan menyampaikan aspirasi rakyat bukan aspirasi partai, menjawab aspirasi masyarakat, tidak mengkhianati konstitusi negara dengan melakukan amandemen, dan menyampaikan kajian yang disertai 18 tuntutan mahasiswa kepada presiden yang sampai saat ini belum terjawab.

Sepanjang sejarah Indonesia, ada sejumlah aksi unjuk rasa kalangan mahasiswa. Dari masa ke masa, mahasiswa selalu mendapatkan peran untuk mempertahankan demokrasi di Tanah Air.

1. Demostrasi Tritura (1966)

Demonstrasi mahasiswa yang pertama terjadi pada awal tahun 1966. Tritura dimotori oleh gerakan mahasiswa dengan seruan Tiga Tuntutan Rakyat yang menjadi titik balik pergantian rezim, dari Orde Lama ke Orde Baru.

Unjuk rasa pada 10-13 Januari 1966 di Jakarta terjadi karena polemik pelik tak lama setelah tragedi Gerakan 30 September (G30S) 1965. Gerakan Tritura tersebut mewakili masalah dan sebagai pernyataan sikap tegas atass kinerja pemerintah kala itu, yakni bubarkan Partai Komunis Indonesia atau PKI, rombak Kabinet Dwikora, dan turunkan harga. Namun, tuntutan demonstran tidak segera dipenuhi hingga akhirnya berujung meledak pada 24 Februari 1966.

Dalam insiden tersebut, terdapat seorang mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia bernama Arif Rahman yang tewas tertembak.

2. Demonstrasi Malari

Peristiwa demonstrasi Malari (malapetaka 15 Januari) terjadi pada zaman Orde Baru pada 15 Januari 1974. Demonstrasi ini berawal dari rencana kedatangan Perdana Menteri Jepang Tanaka Kakuei ke Indonesia juga kisruh investasi asing saat itu. Jumlah korban peristiwa Malari adalah 11 orang tewas, 137 orang luka-luka, dan 750 orang ditangkap.

Setelah kerusuhan terjadi Presiden Soeharto mengambil langkah dengan mencopot Panglima Komando Operasi Pemulihan Keamanan dan Ketertiban Jenderal Sumitro. Dia dianggap bertanggung jawab atas terjadinya kerusuhan dan korban tewas. Pencopotan juga dilakukan kepada Kepala Badan Koordinasi Inteljen Negara (Bakin) Sutopo Juwono dan digantikan oleh Yoga Soegomo.

3. Demontrasi Reformasi 1998

Aksi demonstrasi yang digalang oleh gerakan mahasiswa dan berbagai elemen masyarakat untuk meruntuhkan rezim Orde Baru pada 12 Mei 1998. Dalam sejarahnya, peristiwa mencekam dan berdarah terjadi di Universitas Trisakti, Grogol, Jakarta Barat dengan tuntutan melengserkan pemerintahan presiden Soeharto. Posisi kampus yang dekat dengan kompleks gedung DPR/MPR, menjadikan Universitas Trisakti menjadi titik berkumpul seluruh mahasiswa dari berbagai kampus.

Dalam peristiwa bersejarah ini meninggalkan 4 mahasiswa tewas dalam penembakan para demonstrasi yang melakukan aksi damai, yakni Elang Mulia Lesmana, Hafidin Royan, Heri Hartanto, dan Herdiawan Sie. Sementara itu, Kontras memaparkan data terdapat 681 korban luka.

4. Demonstrasi Tolak Kenaikan BBM 2012

Aksi demonstrasi besar-besaran ini terjadi pada era kepemimpinan Susilo Bambang Yudhoyono ini terjadi pada 27 Maret 2012. Ribuan mahasiswa dari berbagai daerah berkumpul di Jakarta untuk menyuarakan aspirasi rakyat mengenai kenaikan harga BBM sebesar 44 persen dan mengalihkan dana subsidi BBM untuk pembangunan infrastruktur.

Akhirnya pada 30 Maret 2012, tak hanya kumpulan mahasiswa, lebih dari 1.000 buruh di Cikarang juga turun ke jalan mengepung Gedung DPR RI. Para demonstran bahkan mencabut tiang gerbang pintu utama DPR. Istana Negara dipenuh mass aksi mahasiswa yang tergabung dalam Kesatuan Aksi Angkatan Muda Muhammadiyah (KAMMU).

5. Demonstrasi Tolak RUU KUHP dan Revisi UU KPK 2019

Dua isu yang menjadi sorotan utama demo mahasiswa menolak Rancangan Undang-Undang Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RUU KUHP) dan revisi UU KPK. Mahasiswa dari berbagai daerah yakni Institut Teknologi Bandung (ITB), Trisakti, Unindra, Stiami, Universitas Paramadina, Universitas Tarumanegara, Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), dan Universitas Indonesia (UI).

Dari demo tersebut, menghasilkan beberapa poin salah satunya Sekjen DPR RI yang juga melibatkan pertemuan para dosen, atau akademisi, serta masyarakat sipil untuk hadir dan berbicara di setiap rancangan UU lainnya yang belum disahkan pada 19 September 2019.

RUU KUHP menjadi sorotan karena ada sejumlah pasal kontroversi yang tidak memihak, misalnya delik penghinaan lembaga negara, penghinaan pemerintah yang sah, pencabulan, zina dan kohabitasi, alat kontrasepsi, aborsi, tentang Makar, dan Penghinaan Bendera, gelandangan, tindak pidana narkoba, agama, dan pasal terkait pelanggaran HAM berat. Merilis kompas.com demo soal RUU KUHP dan UU KPK ini mengorbankan 232 orang menjadi korban.

Dari deretan kejadian ini para Perwakilan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) yang turun ke jalan berharap segala tuntutan dan yang sudah dilakukan tersampaikan meminta pemerintah tidak abai dan lebih responsif terhadap segala tuntutan yang disuarakan.

Penulis: Nabilah Nur Alifah
Editor: Iip M Aditiya

Artikel Sebelumnya Ada 271 Kepala Daerah yang Masa Jabatannya Habis Sebelum Pilkada Serentak 2024, Siapa Penggantinya?
Artikel Selanjutnya 7 Perusahaan Indonesia dengan Karyawan Paling Bahagia
Konten Terkait