"Badarawuhi di Desa Penari" vs "Siksa Kubur", Mana yang Lebih Banyak Mendapatkan Penonton?

Perbedaan jumlah penonton antara kedua film ini mencerminkan variasi preferensi dan ekspektasi penonton terhadap genre horor yang beragam dan dinamis.

"Badarawuhi di Desa Penari" vs "Siksa Kubur", Mana yang Lebih Banyak Mendapatkan Penonton? Roadshow Film "Badarawuhi di Desa Penari" | Instagram @kknmovie

Industri film merupakan bagian penting dari budaya dan ekonomi suatu negara. Di Indonesia, industri film telah berkembang pesat dalam beberapa dekade terakhir.

Salah satu genre yang menjadi ciri khas dunia film Indonesia adalah genre horor. Identitas ini muncul dari kekayaan budaya dan mitologi yang kaya, di mana cerita-cerita mistis dan legenda urban sering kali menjadi inspirasi bagi pembuat film.

Tak heran jika Indonesia sering kali diidentikkan dengan film-film horor yang menegangkan dan memikat. Kreativitas para sineas lokal dalam menghadirkan cerita-cerita yang menyeramkan telah berhasil memukau penonton dan membuat industri film horor semakin berkembang.

Belakangan ini, terdapat dua film horor yang sedang tayang, yaitu "Badarawuhi di Desa Penari" dan "Siksa Kubur". Kedua film ini menawarkan pengalaman yang berbeda namun tak kalah menegangkan.

Film "Badarawuhi di Desa Penari" dan "Siksa Kubur" yang secara bersamaan tayang di bioskop sejak 11 April 2024 ini, kini telah menarik perhatian banyak penggemar film horor. 

Perbandingan Jumlah Penonton "Badarawuhi di Desa Penari" dan "Siksa Kubur" | GoodStats

Badarawuhi di Desa Penari

"Badarawuhi di Desa Penari" menghadirkan cerita seram yang menggali unsur budaya lokal dengan teknik sinematografi yang memukau hingga berhasil menarik 1,6 juta penonton sejak awal ditayangkan hingga 15 April 2024.

Hal ini diungkapkan oleh sang sutradara Kimo Stamboel, “Tembus 1.600.000+++ orang sudah melihat tarian para dawuh! Terima Kasih,” tulis Kimo Stamboel dalam unggahannya di instagram, pada Senin (15/4/2024). 

Film ini berhasil menggabungkan unsur budaya lokal dengan elemen horor modern pada cerita yang berlatar belakang di desa yang dipenuhi dengan tradisi-tradisi mistis dan legenda urban. 

Daya tarik utama dari film ini adalah penggalian yang mendalam terhadap budaya lokal yang kaya dan penyajian visual yang memukau.

Banyak penonton yang tertarik untuk menonton film ini karena ingin mengetahui lebih banyak tentang budaya Indonesia yang kaya akan mitos dan cerita-cerita mistisnya.

Selain itu, keberhasilan film "KKN di Desa Penari" sebagai film sebelumnya mungkin telah meningkatkan minat penonton untuk menonton sekuelnya, yaitu "Badarawuhi di Desa Penari". Hal ini berlaku terutama bagi mereka yang terkesan dengan cerita dan atmosfer yang diciptakan oleh film sebelumnya.

Hal ini dapat berkontribusi pada peningkatan jumlah penonton untuk "Badarawuhi di Desa Penari" ke depannya, karena sebagian penonton mungkin telah menjadi penggemar setia dari kisah tersebut dan ingin melihat kelanjutan dan detail ceritanya.

Siksa Kubur

Sementara itu film horor "Siksa Kubur" yang menawarkan kengerian yang lebih intens dengan alur cerita yang penuh teka-teki dan twist yang mengejutkan, berhasil memeperoleh 1,4 juta penonton sejak awal ditayangkan hingga 15 April 2024.

Hal ini juga diungkapkan oleh sang sutradara Joko Anwar. “Terima kasih 1.401.717 orang sudah melihat ular lewat tapi tidak permisi sampai dengan sore hari ke-5,” tulis Joko Anwar, di Instagram pribadinya, pada Senin (15/4/2024). 

Hal yang menarik dari film ini adalah konsep film yang berfokus pada teka-teki yang menguji keberanian dan ketangkasan penonton. Alur cerita yang penuh dengan twist yang mengejutkan, juga menjadikan film ini menarik bagi penonton yang mencari sensasi horor yang lebih ekstrim. 

Ketegangan yang terus menerus dirasakan oleh penonton, serta keingintahuan untuk mengetahui akhir cerita yang menegangkan, juga menjadi daya tarik tersendiri dari film ini.

Kedua film ini menunjukkan keberagaman dalam genre horor Indonesia dan memberikan kesempatan bagi penonton untuk merasakan ketegangan yang berbeda.

Kesuksesan film-film tersebut tidak hanya mencerminkan daya tarik genre horor di Indonesia, tetapi juga menunjukkan potensi dan kreativitas yang dimiliki oleh para sineas dalam industri film tanah air.

Sebagai penonton, kita dapat berharap untuk melihat terus berkembangnya industri film horor Indonesia dan munculnya karya-karya baru yang dapat menghibur dan memikat kita dengan cerita-cerita yang menegangkan dan atmosfer yang memukau.

Penulis: Brilliant Ayang Iswenda
Editor: Editor

Konten Terkait

Jaya Ancol Alami Penurunan Pendapatan pada Kuartal I 2024

Momen puasa dan bulan Ramadan menyebabkan berkurangnya jumlah pengunjung, yang berperan signifikan dalam penurunan pendapatan dan laba Jaya Ancol.

Bea Cukai Mendapatkan 705 Aduan dari Masyarakat Sepanjang Tahun 2023

Berbagai jenis aduan mulai dari pelanggaran bea cukai, hingga pelayanan yang dinilai kurang, menjadi sorotan untuk perbaikan sistem pelayanan bea cukai.

Terima kasih telah membaca sampai di sini

Dengan melakukan pendaftaran akun, saya menyetujui Aturan dan Kebijakan di GoodStats

atau

Untuk mempercepat proses masuk atau pembuatan akun, bisa memakai akun media sosial.

Hubungkan dengan Google Hubungkan dengan Facebook
Student Diplomat Mobile
X