Kaya Hasil Alam, Warga Indonesia Masih Harus “Beli” Air Bersih

Sebagian masyarakat di Indonesia masih kesulitan akses air bersih, bahkan yang lain harus membeli untuk itu, meskipun Indonesia adalah negara kaya alam.

Kaya Hasil Alam, Warga Indonesia Masih Harus “Beli” Air Bersih Air bersih. Sumber: Getty Images oleh Xuanyu Han

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat kenaikan jumlah air bersih dari tahun ke tahun. Pada 2022, pelanggan air bersih di Indonesia tercatat mencapai 16.341.830. Pelanggan paling banyak berada di Jawa Timur, yaitu mencapai 2.422.452. 

Tahun 2022 mencapai jumlah pelanggan air bersih paling tinggi.
Tahun 2022 mencapai jumlah pelanggan air bersih paling tinggi | GoodStats

Selain di Jawa Timur, jumlah pelanggan air bersih dengan angka tinggi juga berada di Jawa Barat, Jawa Tengah, DKI Jakarta, Jambi, hingga Sumatera Utara.

Bersama dengan peningkatan jumlah pelanggan, volume air yang disalurkan kepada masyarakat juga meningkat dari tahun ke tahun. Jumlah yang tersalurkan mencapai 4.504.496 m3, dari 5.268.000 m3 air bersih yang diproduksi.

Sebagian provinsi dengan jumlah pelanggan paling banyak juga teraliri air bersih dalam jumlah besar. Situasinya cukup berbeda dengan masyarakat di Papua Barat, Kepulauan Bangka Belitung, Sulawesi Barat, Maluku, Sulawesi Tenggara, atau Papua yang hanya dialiri 5.000-20.000 m3 air bersih.

Provinsi-provinsi tersebut dihuni oleh sekitar 500 ribu hingga 3 juta penduduk per 2023.
Provinsi-provinsi tersebut dihuni oleh sekitar 500 ribu hingga 3 juta penduduk per 2023 | GoodStats

Jumlah penduduk antara provinsi yang teraliri air bersih dalam jumlah besar dengan provinsi yang teraliri air bersih dalam jumlah kecil memang sangat berjarak. Oleh karena itu, kebutuhan air bersihnya juga berbeda.

Catatan Kementerian Dalam Negeri menempatkan Jawa Barat di posisi teratas dengan jumlah penduduk terbanyak di Indonesia, mencapai 49,9 juta pada 2023. Disusul Jawa Timur dengan 41,64 juta penduduk, Jawa Tengah 38,13 juta penduduk, Sumatera Utara 15,47 juta penduduk, Banten 12,47 penduduk, serta DKI Jakarta 11,34 juta penduduk.

Sementara itu, Papua Barat baru ditempati oleh 565.805 penduduk, Kepulauan Bangka Belitung 1,52 juta penduduk, Sulawesi Barat 1,45 juta penduduk, Maluku 1,91 juta penduduk, Sulawesi Tenggara 2,75 juta penduduk, dan Papua 1,09 juta penduduk.

Dilansir dari Detik, kesulitan air bersih tidak hanya dialami oleh provinsi yang sedikit teraliri air bersih dari perusahaan. Pada akhir Mei 2024, 2 desa di Bima, NTB, alami kekurangan air bersih, di antaranya karena musim kemarau yang melanda. Untuk itu, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bima menyalurkan air bersih kepada desa tersebut. 

Terlepas dari permasalahan musim, warga komplek Tampa Garam 1 di Kota Sorong, Papua Barat, bahkan telah alami krisis air bersih selama 30 tahun. Warga harus mendayung di sungai sejauh 2 km untuk mendapat sumber air bersih.

“Kami disini bahkan ada warga yang sampai tidak mandi karena tidak ada air. Saat mau pergi ibadah saja, sisa air 5 liter baku (saling) bagi untuk bisa mandi sedikit-sedikit,” jelas Junickson, salah satu warga, dilansir dari Detik. 

Padahal, jika dilihat kembali, amanat Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 33 ayat (3) menyebut bahwa bumi, air, dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. 

Saat ini, masyarakat Indonesia sudah berada di tahap kesulitan akses air bersih selama bertahun-tahun, bahkan sebagian lainnya harus membeli air yang telah disediakan alam.

Penulis: Ajeng Dwita Ayuningtyas
Editor: Editor

Konten Terkait

Pencurian Jadi Aktivitas Kejahatan Paling Masif di Indonesia

Kasus pencurian menjadi kasus kejahatan tertinggi di Indonesia, totalnya melebihi 50.000 kasus.

Kekerasan Berbasis Gender di Indonesia Capai 12 Ribu di Tahun 2024

Kasus kekerasan berbasis gender masih saja terjadi, bahkan merambat ke lingkup pejabat negara.

Terima kasih telah membaca sampai di sini

Dengan melakukan pendaftaran akun, saya menyetujui Aturan dan Kebijakan di GoodStats

atau

Untuk mempercepat proses masuk atau pembuatan akun, bisa memakai akun media sosial.

Hubungkan dengan Google Hubungkan dengan Facebook