Angka Kasus Kecelakaan Selama Mudik Lebaran Tahun Ini Turun 8% dari 2023

Korlantas Polri melaporkan, jumlah kasus kecelakaan selama mudik Lebaran 2024 sebanyak 3.286 kasus atau turun dari tahun sebelumnya yang mencapai 3.561 kasus.

Angka Kasus Kecelakaan Selama Mudik Lebaran Tahun Ini Turun 8% dari 2023 Ilustrasi kecelakaan mobil | Fxquadro/Freepik

Korps Lalu Lintas (Korlantas) Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) mencatat angka kecelakaan selama arus mudik dan arus balik Lebaran 2024 menurun sebanyak 8% dibandingkan tahun lalu. Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Korlantas Polri Irjen. Pol. Aan Suhanan dalam penutupan Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu tahun 2024 pada Jumat (19/4/2024).

“Apabila kita melihat dari indikator keberhasilan, yang pertama adalah jumlah kecelakaan ada penurunan 8% selama operasi ketupat,” kata Aan.

Dilaporkan, jumlah kasus kecelakaan tahun ini mencapai sebanyak 3.286 selama mudik Lebaran. Angkanya tercatat merosot dari tahun sebelumnya yang mencapai 3.561 kasus kecelakaan.

Tak sampai di situ, Korlantas juga mencatat angka fatalitas di tahun 2024 hanya 469 orang yang meninggal dunia. Sedangkan, Lebaran tahun 2023 menelan sebanyak 534 korban jiwa.

Jumlah kasus kecelakaan dan korban meninggal dunia selama mudik Lebaran tahun 2023 dan 2024 | Goodstats

“Untuk tingkat fatalitas turun 12% dari 534 kasus meninggal dunia, tahun ini 469 kasus,” ungkap Aan dikutip dari Liputan6.com.

Adapun, salah satu kecelakaan maut yang merenggut banyak korban jiwa terjadi di KM 58 di ruas Tol Jakarta-Cikampek pada Senin (8/4/2024). Kecelakaan tersebut melibatkan tiga kendaraan dan menelan 12 korban jiwa yang tewas di tempat akibat insiden.

“Tentu ini menjadi bahan evaluasi kami dalam mengelola Blind Spot atau titik-titik rawan kecelakaan, sehingga tahun depan angkanya bisa lebih turun lagi,” kata Aan.

Sementara itu berdasarkan data, korban dengan luka berat mengalami kenaikan menjadi 590 orang di tahun 2024 dari 444 orang pada tahun sebelumnya. Kemudian, korban yang mengalami luka ringan mencapai 4.460 orang di tahun ini, turun 10% dari tahun lalu yang jumlahnya mencapai 4.936 orang.

Lebih lanjut, Aan mengungkap terdapat sejumlah penyebab kecelakaan selama periode mudik Lebaran 2024. Ia menyebut, gagal menjaga jarak menjadi penyebab yang paling sering terjadi. Disusul oleh kelalaian dalam berlalu lintas dan juga pemudik yang sering kali ceroboh saat berbelok.

“Penyebab kecelakaan terbanyak adalah gagal jaga jarak sebanyak 1.117 kasus. Kedua, ceroboh terhadap lalu lintas 956 kasus. Kemudian, ceroboh saat berbelok 553 kasus, melampaui batas kecepatan ada 397 kasus, dan melanggar marka jalan 442 kasus,” jelasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengapresiasi penurunan angka kecelakaan selama mudik Lebaran. Namun, ia juga berharap agar kedepannya angka kecelakaan bisa terus menurun.

“Secara detail kita mengevaluasi hal-hal signifikan yang terjadi pada mudik kali ini,” ucap Budi.

Penulis: Nada Naurah
Editor: Iip M Aditiya

Konten Terkait

Jaya Ancol Alami Penurunan Pendapatan pada Kuartal I 2024

Momen puasa dan bulan Ramadan menyebabkan berkurangnya jumlah pengunjung, yang berperan signifikan dalam penurunan pendapatan dan laba Jaya Ancol.

Bea Cukai Mendapatkan 705 Aduan dari Masyarakat Sepanjang Tahun 2023

Berbagai jenis aduan mulai dari pelanggaran bea cukai, hingga pelayanan yang dinilai kurang, menjadi sorotan untuk perbaikan sistem pelayanan bea cukai.

Terima kasih telah membaca sampai di sini

Dengan melakukan pendaftaran akun, saya menyetujui Aturan dan Kebijakan di GoodStats

atau

Untuk mempercepat proses masuk atau pembuatan akun, bisa memakai akun media sosial.

Hubungkan dengan Google Hubungkan dengan Facebook
Student Diplomat Mobile
X